Tekanan Darah

1/17/2009 | Baca : 6226 | Komentar : 1

Tekanan darah merupakan tekanan yang dialami darah pada pembuluh darah arteri ketika darah di pompa oleh jantung ke seluruh anggota tubuh. Tekanan darah dibuat dengan mengambil dua ukuran dan biasanya diukur seperti berikut - 120 / 80 mmHg. Nomor atas (120 hingga 130) menunjukkan tekanan ke atas pembuluh arteri akibat denyutan jantung, dan disebut tekanan sistole / systolic. Nomor bawah (80 hingga 85) menunjukkan tekanan saat jantung beristirahat di antara pemompaan, dan disebut tekanan diastole / diastolic. Saat yang paling baik untuk mengukur tekanan darah adalah saat Anda istirahat dan dalam keadaan duduk atau berbaring.

Tekanan darah dalam kehidupan seseorang bervariasi secara alami. Bayi dan anak-anak secara normal memiliki tekanan darah yang jauh lebih rendah daripada dewasa. Tekanan darah juga dipengaruhi oleh aktivitas fisik yang Anda lakukan. Tekanan darah akan lebih tinggi pada saat melakukan aktivitas, dan lebih rendah ketika Anda beristirahat. Tekanan darah dalam satu hari juga berbeda-beda. Tekanan darah berada paling tinggi pada pagi hari dan paling rendah pada saat tidur di malam hari.

Bila tekanan darah diketahui lebih tinggi dari biasanya secara berkelanjutan, orang itu dikatakan mengalami masalah darah tinggi. Penderita darah tinggi mesti sekurang-kurangnya mempunyai tiga bacaan tekanan darah yang melebihi 140 / 90 mmHg saat istirahat.

Seseorang dikatakan memiliki tekanan darah tinggi jika :

  1. Tinggi ringan: 140-159 mmHg ke 90-99 mmHg
  2. Medium - tinggi: 160-179 mmHg ke 100-109 mmHg
  3. Tinggi sekali: 180 mmHg ke atas lebih dari 110 mmHg

Jika tekanan darah nilai lebih dari 200 mmHg  ke 130 mmHg meningkat, dokter berbicara tentang "hypertensive darurat", yang harus segera diatasi.
Gejala-gelanya:

  1. Pusing
  2. Kelumpuhan
  3. Mata dan gangguan kesadaran

Tindakan yang harus dilakukan:

  1. Konsumsi obat yang disarankan dokter secara teratur
  2. Berkonsultasi kepada dokter secara teratur

Tekanan darah rendah (hypotension) merupakan keadaan tekanan darah yang lebih rendah dari tekanan yang diperlukan oleh tubuh, sehingga setiap organ dari tubuh  tidak mendapat aliran darah yang cukup dan menyebabkan timbulnya gejala hipotensi. Orang-orang yang biasanya terkena terkanan darah rendah adalah atlet dan orang-orang yang berdiet.

Gejala-gejala awal penderita tekanan drah rendah:

  1. Cepat lelah
  2. Pening / sakit kepala ketika posisi badan berubah
  3. Sukar berkonsentrasi
  4. Mata berkunang-kunang
  5. Mual
  6. Kulit terasa dingin, pucat, dan lembap
  7. Nafas cepat dan pendek
  8. Depresi
  9. Cepat haus

Tekanan darah dikatakan normal jika berkisar antara 130 / 80 mmHg. Tekanan darah normal disebut juga optima. Tindakan yang harus dilakukan untuk terus mengontrol tekanan darah adalah sebagai berikut:

  1. Memeriksa tekanan darah secara berkala (2 kali setahun) jika kadarnya normal.
  2. Tidak merokok dan hindari alkohol
    Nikotin dari asap rokok akan memasuki darah dan menyebabkan jantung berdenyut lebih cepat, menyempitkan saluran nadi halus dan memaksa jantung bekerja lebih kuat.
  3. Mengkonsumsi makanan yang sehat. Kurangi konsumsi garam dan lemak. 
    Garam berlebihan di dalam darah dapat menyebabkan lebih banyak air yang terpaksa disimpan di dalamnya. Kondisi yang demikian akan meningkatkan tekanan darah. Lemak yang berlebihan akan terkumpul di sekeliling dinding saluran nadi dan menjadikannya tebal.
  4. Menjaga berat badan agar tetap ideal
  5. Olahraga secara teratur

Komentar :

darma, putra

saya maw bertanya tekanan darah saya 130mmHg..kalo katagori di atas saya tidak temasuk tek darah tinggi akan tetapi kenapa kepala saya pusing n leher saya tegang...tolong informasinya...thx..





Anda harus login untuk dapat memberi komentar

Login
Banner
Banner
Banner